Ini Pesan Gubernur Murad Saat Buka Utsawa Dharma Gita Tingkat Nasional

  • Whatsapp
Gubernur Maluku, Murad Ismail

Ambon, MalukuPost.com – Gubernur Maluku, Murad Ismail di Ambon, Rabu (29/09/2021) menyatakan tujuan digelarnya Utsawa Dharma Gita (UDG) Tingkat Nasional ke-14 Tahun 2021 adalah untuk meningkatkan keterampilan membaca Susastra Weda dan nyanyian keagamaan Hindu, meningkatkan penguasaan materi ajaran agama Hindu, menyiapkan kader-kader pen-Dharmagita/pen-Dharmawacana dan menemukan solusi terhadap berbagai permasalahan dalam penyelenggaraan UDG.

“Dua pesan penting yang perlu diigat yakni Pertama, dari aspek religious, UDG mereflesikan hubungan antara Tuhan sebagai pencipta dan manusia sebagai makhluk ciptaan. Nyanyian suci (Dharma Gita) adalah ungkapan manusia selaku insan yang lemah, dan membutuhkan kekuatan perlindungan dari Tuhan,” katanya.

“Kedua, dari aspek sosial budaya, UDG memberi pelajaran berharga kepada manusia tentang seni dan budaya sebab ajaran agama Hindu memiliki filosofi Dia adalah Kamu dan Kamu adalah dia,” katanya lagi.

Menurut Gubernur Murad, peran agama tidak dapat digantikan oleh ilmu pengetahuan dan teknologi buatan manusia. Sebab, agama bersumber dari Tuhan. Karena itu seluruh umat beragama di Maluku dapat menghayati dan mengamalkan ajaran agamanya.

“Tema ini sangat relevan dengan kondisi kemajemukan bangsa termasuk Maluku yang memiliki slogan hidup Orang Basudara atau Ikatan Pela Gandong. Olehnya itu, perbedaan dan keberagaman bukanlah sesuatu yang dipertentangkan tetapi menjadi pemersatu,” tandasnya.

GUbernur Murad menambahkan, pelaksanaan UDG dapat menjadi metode pembelajaran yang baik untuk menanamkan nilai ajaran agama kepada anak-anak sesuai usianya. Oleh sebab itu, UDG selalu dibina dan dikembangkan agar menyentuh aspek pendidikan generasi muda bangsa.

“Mengingat UDG adalah sebuah festival nyanyian suci agama Hindu yang bersumber dari Kitab Weda yang memiliki nilai religious dalam memberikan tuntutan pemahaman tentang Tatwa, Susila dan Upacara,” pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Kanwil Kemenag Maluku, Djamaluddin Bugis menerangkan, dalam konteks pembangunan kerukunan umat beragama di Maluku, umat Hindu dituntut bisa tampil bergandeng tangan dengan seluruh masyarakat beragama dan hadir sebagai pelopor serta penebar moderasi beragama yang menjadi tujuan pembangunan.

“Sebab, partisipasi umat Hindu dalam pembangunan merupakan wujud dari tanggungjawab umat bersama pemerintah. Pada momentum penyelenggaraan UDG, sebagai Ka.Kanwil saya mengajak Umat Hindu bersama masyarakat lintas agama di negeri ini untuk terus menciptakan kualitas pemahaman dan pengamalan ajaran agama secara internal,” bebernya.

Sekedar diketahui, dalam UDG tahun ini, kontingan Maluku mengikuti 9 mata lomba dengan peserta dan official berjumlah 50 orang. Sedangkan pelaksanaan UDG secara semi virtual dilaksanakan pada 29 hingga 4 Oktober 2021. Secara umum, UDG akan dilaksanakan dalam bentuk semi virtual. Sebagian kegiatan dilaksanakan secara daring, luring dan kombinasi antara daring dan luring.

Pos terkait