Pemkab Kepulauan Tanimbar Bentuk Laskar Tanimbar Maju, Ini Penjelasannya

  • Whatsapp
Kepala BAPPEDA Kabupaten Kepulauan Tanimbar, Rosias RM. Kabalmay

Saumlaki, MalukuPost.com – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kepulauan Tanimbar, melalui Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPPEDA) membentuk “Laskar Tanimbar Maju” (LASTAMA)

Kepala BAPPEDA, Rosias RM. Kabalmay di Saumlaki, Selasa (26/10/2021) menyatakan, LASTAMA merupakan salah satu ide inovasi daerah yang diprakasai oleh Bappeda Kabupaten Kepulauan Tanimbar yang dihasilkan melalui Laboratorium Inovasi Daerah kerjasama Pemerintah Kabupaten setempat dengan Lembaga Adminstrasi Negara Republik Indonesia.

“Dasar pertimbangan direkrutnya LASTAMA adalah mengingat saat ini kebutuhan akan data dan informasi yang sifatnya penting dan mendesak sebagai dasar perencanaan dan evaluasi pembangunan daerah sangatlah penting, namun dilain sisi rentang kendali wilayah yang cukup luas,” katanya

“Hal ini menyebabkan data dan informasi yang dibutuhkan seringkali terlambat bahkan tidak dapat dipenuhi secara cepat dan akurat. Untuk itu, perekrutan LASTAMA ini menjadi solusi terhadap permasalahan tersebut,” katanya lagi.

Menurut Kabalmay, LASTAMA merupakan sukarelawan pemuda yang mengajukan diri menjadi agen Pemerintah Daerah dalam menyampaikan informasi penting dan mendesak terkait permasalahan pembangunan di tingkat desa tanpa menuntut upah atau imbalan atas informasi yang diberikan kepada Pemerintah Daerah.

“Proses rekrutmen LASTAMA ini diawali dengan sosialisasi di tingkat kecamatan dan desa. Untuk tahun 2021 ini direncanakan akan dilaksanakan di tiga kecamatan yakni Kecamatan Tanimbar Utara, Kecamatan Selaru dan Kecamatan Wermaktian,” ujarnya.

Dijelaskan Kabalmay, setiap desa hanya dibutuhkan satu orang LASTAMA. Adapun persyaratan menjadi LASTAMA adalah laki-laki dan perempuan warga negara Indonesia yang berijazah minimal SMA atau sederajat dengan usia 18 – 35 tahun, memiliki fasilitas yang dapat mendukung kerja-kerja di lapangan, mampu mengoperasikan aplikasi WhatsApp, bersedia tidak menerima upah atas informasi yang disampaikan kepada pemerintah daerah, dan sejumlah persyaratan lain yang telah dan akan disosialisasikan oleh tim di setiap kecamatan.

“BAPPEDA memprakarsai inovasi ini juga untuk mau melihat sampai sejauh mana peran pemuda Tanimbar memanfaatkan era digital untuk berkontribusi dalam pembangunan desa dan daerahnya,” tandasnya.

Rosias katakan, tinggal dua hari lagi diperingati hari Sumpah Pemuda ke-93, dimana momentum itu sebenarnya digunakan untuk mengenang kembali para pemuda dikala itu, walau terbatas dalam berbagai hal namun karena rasa cinta terhadap bangsa ini maka mereka rela meninggalkan segala perbedaan dan mau bersatu untuk mengusir para penjajah dari muka bumi Indonesia.

“Khusus para pemuda di Tanimbar, Rosias berharap dapat menggunakan potensi yang dimiliki serta memanfaatkan era digital saat ini untuk turut berkontribusi secara sukarela sebagai LASTAMA, dengan cara memberikan informasi-informasi penting tentang desanya secara online kepada Bappeda sebagai penanggungjawabnya,” pungkasnya sembari menambahkan program LASTAMA tidak ada kepentingan politik dalam pembentukannya dan berharap program inovasi itu tidak dipolitisir.

Pos terkait